Beranda > Berita Indonesia, Berita Mancanegara > Hujan Meteor Geminid Memuncak Besok

Hujan Meteor Geminid Memuncak Besok


Hujan meteor Geminid, salah satu hujan meteor terindah, akan memuncak besok malam, Selasa (13/12/2011) malam hingga Rabu (14/12/2011) dini hari.

“Hujan meteor Geminid termasuk yang mayor. Jumlah meteor yang dilihat bisa mencapai 100-120 meteor per jamnya kalau melihat di tempat yang bagus,” kata Mutoha Arkanuddin, astronom dari Jogja Astro Club.

Mutoha mengatakan, hujan meteor Geminid sebenarnya telah dimulai sejak 7 Desember hingga 17 Desember 2011 mendatang. Namun, puncaknya baru terjadi besok.

Untuk melihatnya, perlu dicari tempat yang tepat. Syaratnya adalah tempat yang cukup lapang dan jauh dari polusi cahaya. Tak perlu bantuan teleskop untuk melihat hujan meteor ini.

Meteor akan muncul dari rasi Gemini, terletak di langit bagian timur agak ke utara. Namun, pada dasarnya, hujan meteor bisa disaksikan cukup dengan melihat ke arah langit.

Menurut Mutoha, hujan meteor sebenarnya sudah bisa dilihat di awal malam. Namun, waktu terbaik untuk melihatnya ialah mulai tengah malam, mulai sekitar pukul 21.00 WIB.

“Hujan meteor Geminid beda dengan hujan meteor lain. Jika hujan meteor lain berasal dari debu komet, hujan meteor Geminid, menurut para ahli, berasal dari asteroid,”.

Asteroid sumber hujan meteor Geminid bernama Pantheon. Asteroid ini mengorbit Matahari dan menyisakan debu di sepanjang orbitnya. Saat Bumi yang berevolusi masuk daerah debu, maka hujan meteor terjadi.

Meteor-meteor Geminid takkan sendiri. Bersama hujan meteor ini, akan tampak Jupiter, Mars dan Saturnus. Tak ketinggalan bintang Sirius yang merupakan salah satu bintang paling terang.

Jupiter bisa disaksikan pada malam hari dengan melihat ke atas agak ke barat. Sementara Saturnus dan Mars bisa dilihat dini hari dengan mengarahkan mata ke langit timur.

Semua pemandangan terdengar indah untuk dilihat. Tapi, ada dua hal yang mesti diwaspadai, yakni mendung dan hujan serta cahaya Bulan yang sedang masuk puncak terangnya.

“Walaupun Geminid termasuk mayor, tapi kalau mendung dan hujan juga akan berpengaruh. Gerhana Bulan kemarin pun kita tidak bisa melihat maksimal karena mendung,” kata Mutoha.

Namun, jika langit cerah pun, cahaya Bulan yang cukup terang juga akan mengganggu. Bulan bisa membuat meteor yang terlihat lebih sedikit, hanya yang cukup terang saja.

Hujan meteor Geminid bukan yang terakhir di tahun 2011. Selanjutnya masih ada hujan meteor Ursid yang memuncak tanggal 23 Desember 2011 mendatang, meski tergolong minor. Tapi, karena hujan meteor Geminid adalah salah satu yang terindah, maka mari berdoa agar mendung dan hujan tak kembali menghalangi untuk memandangnya.

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: